Ridwan Kamil Blak-blakan Soal Maju Capres di tahun 2024.

  • Whatsapp
banner 468x60
ARAHNET.COM || Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil blak-blakan soal maju capres di tahun 2024. Dia menyatakan akan menjalani bila takdirnya mengizinkan.
“Saya sudah dua kali Pilkada ya, di Pilwalkot ada pengalaman di Pilgub ada pengalaman. Kalau nanti ada takdirnya kita ikuti takdirnya dengan sebaik-baiknya,” ucap Kang Emil sapaannya.
Hal itu Kang Emil dalam podcast ‘Indonesia Rakyat Club’ di Seru Channel yang ditayangkan di YouTube Transvision Official pada Rabu (2/6/2021), dilansir dari detik.com.
Dalam podcast tersebut, Kang Emil langsung ditanya terkait rencananya pada Pilpres 2024. Termasuk soal isu dijodohkan dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.
Berbicara mengenai Pilpres, Emil menuturkan ada tiga syarat yang harus dipenuhi yakni elektoral, modal dan dukungan partai. Dari ketiga syarat itu, dia mengaku baru memiliki syarat elektoral.
“Nah saya dan Mas Anies itu tidak punya partai pengusung, belum ya. Saya juga apalagi belum punya modal. Jadi, yang saya punya hanya elektoral. Oleh karena itu, saya melihat, karena saya belum punya budget, belum punya tim, apalagi yang deklarasi deklarasi, saya melihat korelasi elektoral saya itu berbanding lurus dengan kinerja,” ujarnya.
“Jadi kalau kinerja saya baik, kinerja saya bisa men-deliver janji kepada rakyat, saya mengasumsikan itu diapresiasi oleh media, oleh masyarakat dan pada elektoral di survei. Jadi artinya, karena modal saya hanya itu, maka saya fokus bekerja dengan baik, menyelesaikan tugas, visi misi, sehingga kalau rakyat menyukai dan memberikan poin elektoral ya alhamdulillah,” tutur Emil menambahkan.
Kang Emil juga menanggapi soal isu perjodohan dirinya dengan Anies Baswedan. Menurut dia, perjodohan dalam politik tak bisa dihitung secara matematika.
“Kalau dalam politik, saya belajar bahwa berpasangan itu tidak bisa diprediksi sejak awal. Karena politik itu bukan matematik. Apakah KH Ma’ruf Amin didukung bertahun-tahun sebelum pemilihan, kan tidak. Pak KH Ma’ruf Amin datang di akhir-akhir waktu. Sehingga perjodohan itu bukan matematik seperti yang kita asumsikan sekarang. Kedua, berjodoh dengan siapa pun dalam politik, kita belajar mencintai setelah akad nikah. Kira-kira begitu,” ujar Emil.
“Siapapun kalau memang ada takdirnya, saya jalani, bisa dengan Mas Anies, bisa dengan yang lain siapa pun. Iya, dengan Mas Ganjar juga, kami sangat bersahabat karena sering tampil di forum-forum gubernur,” kata Emil menegaskan.
Emil mengungkapkan hubungannya dengan dua nama di atas. Dengan Anies misalnya, dia sama-sama menjadi pengurus forum gubernur se-Indonesia, di mana Anies sebagai ketua dan Emil sebagai wakilnya.
Sementara dengan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, Emil mengaku punya irisan saat dia menjadi ketua umum daerah penghasil migas dan Ganjar menjadi dewan penasihat. “Jadi banyak irisan-irisan kebersamaan. Jadi kalau ditanya, dua-duanya insyaallah cocok. Usianya satu generasi. Datang dari kepala daerah yang sama, inilah momentum takdir. Apakah satu, Allah memberi jalan. Dua, apakah Allah menjodohkan. Kalau dua itu terpenuhi, kita jalani,” tuturnya.
“Takdir itu datang kadang-kadang kita rencanakan, datang kadang-kadang tidak kita rencanakan. Tapi baik direncanakan atau tidak, kalau takdir itu baik, kita jalani, insyaallah,” ucap Emil.
Selain bicara soal Pilpres 2024, Ridwan Kamil juga buka-bukaan soal kontroversi petani milenial sampai penanganan COVID-19 di Jawa Barat.
banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *